AGLONEMA TETAP MENJADI PRIMADONA TANAMAN HIAS

AGLONEMA TETAP MENJADI PRIMADONA TANAMAN HIAS

AGLAONEMA Wajar bila kontes aglaonema yang pertama kali diselenggarakan oleh AI itu menyedot banyak peserta. Itu karena ada kategori baru yang dilombakan, yaitu remaja-jumlah daun di bawah 10 helai. Dengan begitu tanaman yang belum dewasa, tapi berpenampilan menarik dan sehat bisa ikut lomba. ‘Artinya memberi kesempatan hobiis baru untuk mengikutsertakan aglaonemanya di arena kontes,’ kata Gatot Purwoko, salah satu juri.

AGLONEMA TETAP MENJADI PRIMADONA TANAMAN HIAS

AGLONEMA TETAP MENJADI PRIMADONA TANAMAN HIAS

Maklum, selama ini banyak hobiis yang belum percaya diri mengikutsertakan tanaman kesayangan di kontes. Itu karena sri rejeki yang dikoleksi belum dewasa. Nah, dengan dibukanya kelas remaja, aglaonema berdaun 5, 6, atau 7 helai bisa ikut berpartisipasi. Kategori baru pun langsung jadi idola. Buktinya menyedot jumlah peserta terbanyak, 87 tanaman. Kategori lain, tunggal dan majemuk masing-masing 52 dan 43 peserta.

Kualitas rata

Tak hanya jumlah peserta yang menakjubkan. ‘Tanaman yang dikonteskan pun berkualitas,’ ujar dr Purbo Djojokusumo, juri. Bahkan kualitasnya hampir sama sehingga ketiga juri kewalahan menentukan yang terbaik. Penjurian pun berlangsung sangat ketat. Awalnya masing-masing juri memilih 20 kandidat di setiap kelas. Hasilnya didiskusikan untuk mendapat 10 kandidat. Untuk sampai ke tahap itu juri sampai 3 kali bolak-balik ke arena kontes. ‘Lebih mudah menilai daripada memilih 10 besar,’ kata Syah Angkasa, juri.

Setelah menilai selama 3 jam akhirnya juri sepakat memutuskan para juara. Pemenang 1 dan 2 pada kelas remaja jatuh pada hot lady dan sexy pink milik Rocky Suryanto di Jakarta Barat. Sementara juara ke-3 diraih sexy lia koleksi Paulus di Jakarta Barat. Hot lady pantas jadi jawara. Sosok tanaman kompak dan sehat. Daun yang awalnya kecil terus membesar. Pada kategori tunggal, legacy milik William asal Jakarta tampil sebagai jawara. Sosok kompak dengan tangkai daun pendek, sehat, dan corak mutasi konsisten jadi kekuatannya. Sementara di kategori majemuk diraih oleh widuri milik Krismanto di Tangerang.

Sansevieria dan anthurium

Kontes terbagi dalam 5 kategori: daun bulat, daun pipih, unik, variegata, dan trifasciata. Di arena itu, Tangerang Sansevieria Club (TSC) sukses meraih juara pertama di 2 kelas sekaligus: daun pipih dan variegata. Di kelas lain pemain asal Jakarta dan Jawa Tengah buktikan yang terbaik. Sebut saja kategori daun bulat yang diraih sansevieria hibrid koleksi nurseri Bloomfield, Jakarta. Sedangkan jawara kelas trifasciata diperoleh sansevieria milik Soejatno Soebekti asal Temanggung.

Sepekan berselang, kami yang bekerja sama dengan Petani, Pedagang, Pecinta, dan Pemerhati Anthurium Indonesia (P4IA) menggelar kontes anthurium di Senayan. Sebelumnya, 26 Oktober 2008, kontes serupa diselenggarakan di Taman Wisata Wiladatika, Cibubur. Pada ajang itu tak hanya laceleave yang beradu molek, tapi juga puring. Total jenderal ada 67 peserta anthurium dan puring yang berlaga.

Anthurium terbagi dalam 4 kelas: jenmanii prospek, madya, dan utama, serta open nonjenmanii. Di kategori nonjenmanii, hookeri variegata koleksi Lius di Cianjur jadi yang terbaik. Maklum, tanaman sangat istimewa. ‘Hookeri variegata yang daun tebal, mulus, dan tanpa cacat seperti itu jarang,’ kata Eko Wiwis, juri dari Salatiga.

Kota lain

Kontes tanaman hias tak hanya berlangsung di Jakarta, tapi juga di Padang, Lampung, Yogyakarta, dan Tangerang. Di ibukota Provinsi Sumatera Barat kontes digelar di halaman depan kantor gubernur pada 2 November 2008. ‘Ini merupakan kontes rutin yang diselenggarakan Dinas Pertanian Sumatera Barat dan Perhimpunan Anggrek Indonesia (PAI),’ ujar Dra Hj Wiwi Mairawita Marlis, MSi, istri wakil gubernur sekaligus ketua PAI Sumatera Barat. Kali ini merupakan kontes tanaman hias ke-2.

Pada ajang itu ada 7 kategori tanaman hias dilombakan: anggrek spesies, anggrek hibrida, aglaonema tunggal, aglaonema majemuk, anthurium jenmanii, anthurium nonjenmanii, dan philodendron. Kompetisi diikuti oleh 77 peserta. Nun di Lampung, kontes tanaman hias dalam rangka memperingati Hari Listrik Nasional ke-63 yang terbagi dalam 6 kategori diikuti oleh 65 peserta.

Di Sleman, Yogyakarta, kontes puring terbagi dalam 2 kelas: tinggi lebih dari 50 cm dan kurang dari 50 cm. Kontes yang digelar untuk memperebutkan trofi Bupati Sleman itu diikuti 82 peserta yang tak hanya berasal dari Yogyakarta, tapi juga Wonosobo, Solo, Klaten, Sragen, Muntilan, dan Borobudur. Selain kontes, acara yang bertempat di Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Sleman itu juga diramaikan oleh parade puring yang diikuti 25 peserta. Pemenang parade puring adalah osqar milik Winarto asal Solo.

Di Tangerang kontes selama 6 hari berturut-turut diikuti sekitar 250 peserta. Dimulai dari kelas puring, adenium, sansevieria, aglaonema, anthurium nonjenmanii, dan anthurium jenmanii. Pada kontes Flora Banten Expo 2008 di Cikokol, Tangerang, itu Angel meraih juara umum. Wanita asal Cianjur itu pun berhak membawa pulang hadiah Daihatsu Xenia lantaran koleksinya meraih juara pertama di 4 kelas anthurium: madya jenmanii, utama jenamnii, madya gelombang cinta, dan utama gelombang cinta.

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Beli Aglaonema